Posted on Leave a comment

Adakah “Aging Up” Perlu Untuk Pemain Yang Bagus? Part 1

 

Jika seorang murid mampu membaca dengan sangat baik didalam kelasnya, tidak mungkin dia akan dipindahkan ke gred atas. Cikgu mungkin akan menyediakan bahan bacaan yang lebih susah kepadanya dan memberi perhatian kepada pemahamannya. Ya, dia boleh membaca dengan lancar. Tetapi adakah tahap ingatan dan pemahamannya sama seperti murid-murid gred atas? Atau cikgu boleh asingkan murid tersebut dan memberi peluang kepadanya untuk meningkatkan kualiti bacaannya.

Bagaimana pula kaitannya dengan bola sepak? Kenapa ramai yang berfikir seorang pemain yang bagus perlu bermain dengan kumpulan umur yang lebih atas? Sering berlaku kepada pemain yang menonjol dimana jurulatih atau ibubapanya menukar persekitaran latihan yang sedia ada untuk menjadikan latihannya lebih mencabar. Ya, memang ada baiknya. Tetapi adakah ini sahaja cara yang boleh dilakukan untuk membantu pemain tersebut?

Tetapi adakah tahap ingatan dan pemahamannya sama seperti murid-murid gred atas?

Mengikut kajian saya, berikut adalah beberapa motif “aging up” ini diamalkan :

  1. Jurulatih atau ibubapa bimbang anak mereka tidak berupaya untuk meningkat jika kekal di persekitaran yang sama.
  2. Jurulatih atau ibubapa percaya bahawa “more is better”.
  3. Jurulatih tidak mampu untuk memberikan latihan yang sesuai dengan tahap pemain tersebut.
  4. Ibubapa mementingkan pencapaian dalam masa singkat, ingin kumpul sijil pencapaian dengan banyak.
  5. Jurulatih melepaskan batuk ditangga, tiada usaha untuk meningkatkan mutu permainan pemain.

Tiada satu pon motif diatas berkait dengan kemahuan dan keperluan pemain di tahap akar umbi. Bancian telah dilakukan terhadap pemain berumur 7 dan 8 tahun, rata rata pemain menyatakan mereka bermain kerana “seronok” dan “nak bermain dengan kawan-kawan”. Begitu juga dengan pemain berumur 9 dan 10 tahun, cuma mereka mempunyai sebab tambahan lain seperti ingin belajar teknik baru dan bermain seperti pemain “favourite” mereka.

Bagi saya, tiada latihan yang lebih baik dari “small sided game” yang melibatkan “more touches on the ball”, peluang membuat keputusan, “transition”, “recovery”, “positional support”. Ia ibarat permainan 11v11 dalam skala kecil dengan beberapa “restrictions” bersesuaian dengan topik yang disampaikan. Jurulatih boleh menggunakan “restrictions” untuk mencapai objektif latihan. Persekitaran yang lebih mudah untuk jurulatih untuk membuat pemerhatian dan teguran, dalam masa yang sama ia persekitaran yang mencabar untuk pemain. “Strengths and weakness are glaring at you!”

Apa yang berlaku amat mengejutkan dimana pemain tersebut “lost” kerana jumlah pemain bertambah, saiz fizikal pemain berbeza dan saiz padang juga semakin besar. Persekitaran tersebut memerlukan dia berfikir dengan lebih kompleks!

Sebagai contoh, seorang pemain yang sangat bagus berumur 8 tahun. Mempunyai kawalan bola dan sepakan yang bagus didalam pasukannya. Di setiap kali latihan atau perlawanan, dia adalah pemain yang paling menonjol dan “had the most touches on the ball in the game”. Ia kelihatan seperti tiada cabaran untuknya? Apakah yang perlu dilakukan untuk membantu dia menambah baik kualiti teknik dan skilnya tetapi masih dalam persekitaran yang sama? Adakah perlu dia menyertai kumpulan umur yang lebih atas?

Saya pernah memberi peluang kepada pemain berusia 10 tahun menyertai kejohanan dengan pemain berusia 12 tahun. Apa yang berlaku amat mengejutkan dimana pemain tersebut “lost” kerana jumlah pemain bertambah, saiz fizikal pemain berbeza dan saiz padang juga semakin besar. Persekitaran tersebut memerlukan dia berfikir dengan lebih kompleks!

Secara taktikal, dia bermain sama seperti dia bermain dengan pemain sebayanya. Dia mengawal bola sendirian walaupun adalah lebih baik jika dia menghantar bola kepada rakan pasukannya. Secara psikologi, dia “lost”, dia tidak bercakap didalam padang, kurang yakin dengan dirinya serta tugasnya untuk pasukan. Apabila keyakinan merudum, keupayaan teknik dan skilnya juga akan terjejas. Secara fizikal, dia gagal untuk bermain seperti biasa kerana rata rata pihak lawan “could outrun him or catch up”. “Rather than playing forward, he always looked to turn the ball back.”

Will be continued…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *